Selasa, 29 Oktober 2019

Sering Bikin Story WhatsApp = Kesepian!


Di jaman sekarang, siapa ya orang yang kira-kira ga menggunakan whatsapp?  Ga ada deh kayanya. Walaupun banyak juga aplikasi chat yang kurang lebih fungsinya sama kaya WA, kaya Line misalnya, tapi kayanya WA masih jadi yang terfavorit deh. Gatau deng, wkwk. Kalau saya sih tetep lebih sering pakai WA
.
Btw, tau kan kalau di WA ada fitur story yang bakal ilang kalau sudah 24 jam? Nah, terkait hal itu, akhir-akhir ini saya menyadari sesuatu. Bahwa semakin seseorang merasa kesepian/bingung mau ngapain, maka semakin sering juga orang tersebut membuat story di WA.

Umm.. Teori sotoy doang sih sebenernya. Menurut pengalaman pribadi. Wkwk. Tapi emang beneran, saya baru sadar ternyata ketika saya kesepian atau gatau mau ngapain gitu, saya punya kecenderungan buat bikin story WA lebih sering.

Gara-gara menyadari itu, tiba-tiba saya jadi penasaran, apakah saya doang yang merasakan itu, atau orang lain juga mengalami. Dan karena penasaran, saya coba aja lempar aja pertanyaan itu ke salah satu grup WA yang saya ikuti. Dan jawabannya….


Tuh… ternyata bukan saya doang yang merasakannya. Wkwkwk.

Tapi saya paham sih kenapa kecenderungan untuk bikin story ketika kesepian bisa muncul. Ya karena kalau kita bikin story, at least kita jadi punya sesuatu untuk dilakukan. Ya, benar… mengecek siapa aja yang udah liat story kita. Gitu sih, menurut ke-sotoy-an saya. ehehe.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar