Kamis, 25 Juli 2019

Susahnya Jadi Fans K-HIPHOP Di Indonesia


Akrab sama nama-nama seperti Jay Park, Loco, Gray, Simon Dominic, Uneducated Kid, Ph-1, Superbee, Giriboy, Paloalto, Swings, Jvcki Wai, B-Free dan artist-artist Korean hip-hop lainnya? Kalau iya.. ok, sip, berarti kamu ga salah alamat. Selamat datang di sebuah tulisan yang akan membahas tentang susahnya jadi fans k-hiphop di Indonesia.

Hahaha. Anjir, keren kan paragraf intronya? Wkwk. Karena memulai dengan keren, jujur sekarang saya malah bingung mesti nulis apaan? Hehe. Umm… gini aja, intinya, saat ini saya lagi seneng-senengnya sama rap Korea. Especially Jay Park, sih. Ah, Jay Park mah ngapain aja juga keren. Saya yang ga suka sama rnb aja denger lagunya Jay Park yang judulnya Solo (genrenya rnb) juga langsung tiba-tiba suka sama rnb, kok. Jay Park mah mau ngerap, rnb, edm, dangdut koplo, campursari, baca puisi, atau bikin tutorial masak juga saya bakalan suka. Wkwk.. Loh, ini kok jadi kemana-mana, sih? Umm.. ok. Back to k-hiphop.

Jadi.. intinya sekarang ini saya pengen nulis tentang ga enaknya jadi fans k-hiphop di Indonesia. Daripada muter-muter ga jelas lagi, mending langsung aja kali ya.. hehe.

SERING DIKIRA FANS KPOP
Ya, wkwkwk. Hal paling ga enak dari menjadi penikmat k-hiphop adalah sering banget dikira fanboy kpop. Padahal beda anjir. Iya sih sama-sama korea, tapi kan beda! Dari namanya juga beda banget kali. Wkwk.

Gatau kenapa ga bisa dipungkiri memamg ada semacam kecenderungan menggeneralisasikan semua musik yang dari korea sebagai kpop. Ya emang sih musik kpop tuh musik korea yang paling mainstream. Ga cuma mainstream, tapi kpop emang bisa diterima luas banget di seluruh dunia. Nah, masalahnya musik korea tuh ga cuma kpop. Ada hiphop, ada ballad juga, dan… banyak deh macamnya. Tapi tetep aja, bagi orang awam, apapun yang dari korea itu kpop. Umm.. yaudahlah. Mau gimana lagi. Wkwk.

DIANGGAP ALAY
Serius, saya sering dianggap alay sama teman-teman saya gara-gara saya dengerin khiphop. Kayanya sih gara-gara kebawa mindset bahwa kpop adalah alay dan lagi-lagi berhubungan sama orang awam nganggep semua musik korea adalah kpop jadi mereka pikir khiphop itu kpop. Dan karena mereka pikir khiphop itu kpop, mereka otomatis mikir khiphop itu alay. Wkwk. Btw, saya gabisa paham sama orang yang mikir kpop itu alay, maksud saya musik ya musik aja. kenapa harus ada judgement bahwa musik ini keren sementara musik itu engga? Padahal mah musik kan soal selera.

Oh iya, gara-gara saya sering nge-share lagu khiphop yang saya denger ke story instagram, kalau ketemu temen, sering tuh terjadi percakapan yang kurang lebihnya kaya gini…

Teman: kamu sekarang alay ya?

Saya: hah? Kobisa?

Teman: suka kpop.

Saya: tunggu.. tunggu.. saya ga suka kpop. Saya suka khiphop! Rap korea!

Teman: oh, dari korea juga kan?

Saya: iya.

Teman: alay!                 

Ok, jadi intinya se-swag apapun lagu hiphop yang anda dengar, selama itu berasal dari korea, berarti alay. Ok, im fine! Im alay? Im fine with that!

SUSAH CARI INFORMASI TENTANG KHIPHOP
Beda banget sama kpop, berita tentang khiphop tu terbatas banget. Terutama yang berbahasa Indonesia. Ya gimana lagi, namanya juga sedikit penikmatnya. Jadi mau gamau harus baca artikel yang berbahasa inggris cuman buat tau perkembangan terkini dari idola. Udah bahasa inggris saya menyedihkan, info tentang khiphop berbahasa inggris juga ga banyak-banyak amat. Wkwk. yaudahlah ya, malah berasa jadi kaya anak indie, eksklusif gitu.

GA PUNYA TEMAN SEHOBI
Ini nih yang menyedihkan. Saya kesulitan menemukan teman buat ngobrolin khiphop. Wkwk. Jujur aja ya, sebagai pria usia pertengahan 20an kaya saya, sekedar nemu temen yang diajak ngobrol soal musik kpop yang lebih mainstream aja susah loh. Apalagi khiphop. 

Emang sih jadi fans khiphop itu susah. Tapi yaudahlah, yakin aja tuhan punya rencana di balik semua kesedihan yang saya rasakan……… dih apaan sih? Wkwk.  

Selasa, 09 Juli 2019

Kenapa Setiap Cermin Memantulkan Muka Yang Berbeda? Wajah Asli Saya Seperti Apa?


Akhir-akhir ini saya sering bertanya-tanya tentang… SEBENARNYA WAJAH SAYA YANG ASLI ITU KAYAK GIMANA SIH?

Ok, mungkin pertanyaan saya terdengar sedikit konyol. Tapi, seriusan saya gatau wajah asli saya itu kayak gimana. Ok, mungkin kamu akan berkata… “yaelah, kan tinggal ngaca”. Udah.. udah ngaca. Tapi faktanya ngaca sama sekali ga nolong. Tau ga kenapa? Karena ketika saya ngaca di setiap cermin yang berbeda, hasilnya berbeda pula. Pantulan wajah saya ga pernah sama!

Ada cermin tertentu yang ketika saya ngaca di sana, gatau kenapa muka saya jadi terlihat ancur banget. Tapi anehnya ada cermin lain yang kalau buat ngaca, hasilnya lebih mendingan. Dan jujur ini bikin saya bingung. Sebenarnya wajah saya kayak gimana? Pantulan cermin mana yang merefleksikan muka saya secara real? Sumpah, saya gatau.

Jujur saja, keadaan ini bikin saya tersiksa. Ketika ngaca di cermin yang bikin wajah saya terlihat kayak tai, jujur bikin saya depresi. Saya ga siap menerima kenyataan kalau muka saya jelek banget. Tapi, ketika ngaca di cermin yang mendingan, saya juga takut, saya ragu, jangan-jangan kaca ini menipu. Sekali lagi, saya tersiksa dengan ini.

Ah, andai saja saya tau wajah saya yang sebenarnya itu kayak gimana.