Selasa, 02 Oktober 2018

Pengen Bunuh Diri ! !


Pernah ga sih kepikiran buat bunuh diri? Ga pernah, ya? Umm… kayaknya kamu bohong, deh. Kalau ga pernah, kok bisa nyasar ke postingan ini? Haha. Yakin deh, kamu nyasar ke sini pasti gara-gara search di google pakai keyword “Pengen Bunuh Diri” atau “Pengen Mati” gitu. Iya, kan? Eh, engga, ya? Berarti saya aja yang sok tau. Hehe.

Btw, saya sering loh ngerasa pengen bunuh diri. Pengen mati gitu. Gatau kenapa kayak bosan hidup aja gitu. Kayak ngapain, sih? Hidup ini buat apa? Berasa ga ada motivasi. Berasa ga ada alasan buat tetap hidup. Hidup saya juga ga penting juga, kok.

Gimana, ya? Kayaknya saya pengen bunuh diri gara-gara ini, deh. Hambar banget. Ga punya goal. Ya, saya ga punya sesuatu buat dikejar. Berasa sia-sia aja. Membosankan. Ga ada moodboster juga. Ga pernah ngerasa bahagia juga. Gatau kenapa saya ngerasa hidup saya ini lagi di pause. Kayak seolah ga berjalan gitu. stuck, Ga berkembang. Ibarat film, ya itu tadi, hidup saya kayak lagi di pause. Jadi berhenti aja gitu. Jadi saya sering mikir kayak … “daripada cuman di pause, kenapa ga benar-benar di akhiri sekalian?”

Jangan bunuh diri, dong! Itu paling cuman emosi sesaat doang …

Umm… iya kali, ya. Tapi kayaknya engga, deh. By the way, saya udah kepikiran buat pengen bunuh diri lebih dari 10 tahun, loh. Iya, sejak saya masih SMP saya udah sering mikir kayak … “bunuh diri enak, nih” gitu. Depresif banget yak hidup saya. Haha. Tapi emang saya orangnya depresif, sih. Jadi kayak ada masalah apa gitu tiba-tiba kepikiran buat pengen mati aja. Atau pas lagi gabut gitu, gatau mau ngapain, tiba-tiba pengen mati. Haha. By the way saya ga lagi becanda. Saya mah orangnya s e r i u s ! !

Kalau udah pengen sejak lama, kenapa ga di realisasikan?

Hmm… kenapa, ya? Soalnya saya penakut. Haha.  Iya bener, saya orangnya penakut. Saya adalah tipe orang yang berani ngayal tanpa benar-benar berani berusaha buat mewujudkannya. Ga cuman dalam hal bunuh diri. Ini terjadi dalam banyak hal. Ngayal pengen deketin cewe A lah, ngayal pengen nyobain hal X lah, dan tentunya, ngayal buat bunuh diri. Hehe. Saya itu penakut. Saya ga pernah punya keberanian buat ngelakuin apapun. Makanya saya pengen mati aja. Tapi, saya ga berani. Haha.

Lagian, saya bukan orang yang pengen bunuh diri gara-gara masalah yang pelik. By the way saya juga ga punya masalah yang pelik, sih. Saya bukan orang yang pengen bunuh diri gara-gara keluarganya broken home. Saya bukan orang yang pengen bunuh diri gara-gara terlilit utang dengan jumlah yang besar. Saya bukan orang yang pengen bunuh diri gara-gara patah hati. Saya bukan orang yang pengen bunuh diri gara-gara dibully. Saya pengen bunuh diri cuman gara-gara gatau mau ngapain. Saya pengen bunuh diri cuman gara-gara gabut ! !   Haha. Makanya saya masih ragu. Masih takut-takut.

Lah, masih takut juga ternyata -____-. Kenapa? Takut dosa, ya? Takut masuk neraka?

Aah… ga juga. Bukan karena itu. Saya mah ga pernah mikirin dosa. Haha. Jadi apa yang saya takutkan? Umm… yang saya takutkan… kayaknya bunuh diri itu sakit, deh. Iya, cuman itu doang yang saya takutkan. Gatau kenapa saya selalu mikir kalau kayaknya bunuh diri itu sakit.

Sekarang gini, deh. Coba bayangkan leher kamu tercekik oleh sebuah tali tambang. Bayangkan kamu kehabisan napas sampai melet-melet gara-gara itu. Tuh kan, ngebayanginnya aja udah ngilu. Atau kalau engga bayangkan kamu lompat dari gedung lantai 7. Bayangkan yang nyentuh tanah adalah kepala kamu duluan dan akhirnya … aaaah, saya ga berani ngelanjutin nulis kalimat yang barusan. Haha. Tuh kan, kayaknya bakalan sakit banget. Makanya saya takut. Saya mah orangnya gamau terluka. Mending mundur daripada sakit hati. <~~ lah apaan sih? Haha.

Ini sebenarnya beneran pengen bunuh diri ga, sih?

Pengen dong ! !

Yaudah buruan ! !

Ya ga sekarang juga kali. -___-. Sabar. Kan saya tadi udah bilang, hidup saya itu ngebosenin. Hidup saya itu kayak lagi di pause. Saya mah pengen coba jalanin dulu aja. Siapa tau tiba-tiba ada sesuatu yang bisa bikin hidup saya berputar lagi. Siapa tau tombol play di hidup saya tiba-tiba kepencet, membuat semua kebosanan ini tersingkir. Siapa tau?

Tapi by the way, sampai kapan saya akan coba jalanin ini? Hmm… gatau, ya. Kayaknya saya emang harus bikin deadline, deh. Saya gabisa gini terus. Saya gabisa menjalani hari demi hari cuman nunggu saya mati alami dengan hari-hari penuh kebosanan. Bayangin kalau saya mati alami di umur 70an. Itu berarti masih ada 50an tahun lagi hari-hari yang harus saya lalui dengan penuh kebosanan. Anjir, males banget sumpah. Gamau ! !

Tapi sampai kapan? Aah… bentar, biarkan saya mikir dulu. Umm… saya tau. 3 tahun! Ya, 3 tahun. Itu batas waktu saya. Jadi, 3 tahun dari sekarang, kalau hidup saya ga ada perubahan, masih gini-gini aja, kayaknya beneran saya bakal bunuh diri, deh. Suicide yuk, mari kita bundir. Haha.

By the way, terakhir nih. Tolong doakan saya agar 3 tahun lagi saya benar-benar punya keberanian buat bunuh diri yak (^~^).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar