Selasa, 30 Oktober 2018

Kulit Sawo Matang Mudah Terbakar ! !


“Punya kulit sawo matang mah enak, tahan sinar matahari ! !”

Hmm.. pernah nggak sih kamu dengar kalimat kayak gitu? Pernah dong, ya. By the way, gatau kenapa saya kesel loh setiap kali dengar kalimat kayak gitu. Anjir, tahan sinar matahai apaan?! Mitos terbesar abad ini itu mah.

Kenapa saya bisa bilang begitu? Kenapa saya bisa bilang kalau anggapan bahwa kulit sawo matang tahan sinar matahari adalah mitos terbesar abad ini? Soalnya… kulit saya sawo matang dan saya nggak tahan sama matahari. Haha. Gatau kenapa kulit saya kayak gampang terbakar gitu. Padahal sawo matang lho. Haha.

Padahal ya, secara teori kulit itu, semakin gelap maka dia akan mengandung semakin banyak melanin. Yang mana itu berfungsi memperkecil resiko penyakit kayak kanker kulit gitu. Terus juga semakin banyak melanin, dia akan lebih tahan sama sengatan sinar matahari. Kayaknya sih gitu. Gatau deh bener apa kaga. Kalau salah ya saya mohon maaf. Maklum bukan dokter kulit dan kelamin. Hehe.

Makanya kita sering dengar kan kalau bule-bule biasanya ga tahan sama matahari. Maka dari itu mereka kalau keluar rumah sering pakai yang namanya sun block. Nah, di sisi lain, orang berkulit yang cenderung lebih gelap, katanya lebih tahan sama matahari. Katanya sih gitu. Tapi kok saya ngerasanya engga gitu ya? Hmm…

Ok, sekarang pertanyaannya… sawo matang itu masuk kategori gelap ya?

Kalau menurut saya sih iya. Jadi sawo matang kan coklat. Tingkat kegelapannya cuman setingkat di bawah kulit hitam kayak orang Afrika gitu. Kalau yang paling cerah mah tetep bule Eropa Utara kayak Inggris Jerman gitu. Abis itu baru bule Eropa Selatan kayak Spanyol Italia. Pokoknya sawo matang itu gelap. Btw, ini ga bermaksud rasis loh ya. Cuman mengutarakan pendapat pribadi.

Nah, kan sawo matang kan gelap tuh. Kok bisa-bisanya saya bilang kalau sawo matang tahan matahari itu cuman mitos? Kan banyak mengandung melanin kulitnya? Secara teori, saya gatau ya. Dibilangin saya bukan dokter spesialis kulit dan kelamin, kok. Haha.

Tapi meski saya ga punya teori yang mendukung argument saya, seenggaknya saya sendiri ngerasainnya kayak gitu. Jadi gatau kenapa kalau saya kena sinar matahari secara langsung agak lama dikit, kulit rasanya terbakar. Kayak ga nyaman itu kulitnya. Panas banget rasanya. Sumpah ga bohong. Berminyak gitu. Ah ga nyaman deh pokoknya.

By the way, saya pernah demi menurunkan berat badan, saya nekat jogging jam 9 pagi sama renang di siang bolong. Hahaha. Sumpah kulit langsung auto ga nyaman. Kebakar gitu rasanya. Apakah kulit saya menggelap? Tentu saja. Kalau ga percaya lihat gambar di bawah aja.
NORMAL
ABIS JOGGING JAM 9

Tuhkan. Gosong parah. Masa terkelam dalam hidup itu mah. Hahaha. Kapok! Gamau aneh-aneh pakai acara jogging jam 9 segala. Gamau lama-lama kena matahari juga. Tapi aneh juga ya. sawo matang tapi gampang kebakar. Jangan-jangan kulit saya sensitive? Gatau ya.

By the way, ayah saya pernah bilang ke saya gara-gara gamau aktivitas dibawah matahari…

“Cowo kok takut item.”

Bukan takut item pak -___-. Tapi seriusan rasanya bener-bener ga enak. Kasian kulit saya. wkwwk.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar