Minggu, 30 September 2018

Kamera OPPO Menipu ! !


Kamera hape oppo menipu ! ! Ya, menipu banget ! ! Syangat-syangat menipu ! ! Mau tau kenapa saya bilang kalau kamera hape oppo menipu ? ? Saya akan jelaskan alasan saya di postingan ini ! !

Umm … btw, kok saya bingung ya gimana cara saya untuk memulai bercerita. Hmm… ah, saya tau. Jadi begini, saya baru aja beli hape baru. Ah, sebenarnya ga baru aja juga, sih. Dua apa tiga minggu yang lalu gitu. Dua atau tiga minggu itu itungannya masih baru aja ga, sih? Baru dong, ya. Eh, engga? Udah lah biar gampang anggep aja baru gitu aja.

Jadi hape yang saya beli itu Oppo F9. Btw kenapa saya beli hape itu? Ya karena hape saya yang lama emang udah waktunya ganti. Tapi kenapa pilih oppo F9? Hmm… kenapa, ya? Gatau juga, sih. Pengen ganti suasana aja. Dari dulu saya pakainya Samsung. Jadi biar ada inovasi gitu. Selain itu mungkin saya juga termakan bujuk rayu mbak-mbak salesnya kali. Haha.

Jadi waktu itu mbak-mbak salesnya bilang ke saya kalau hape oppo F9 ini “bla… bla… bla…” umm… btw saya nulis “bla bla bla” bukan karena saya males nulis. Tapi emang gara-gara saya gatau dia ngomong apaan. Saya kaga ngerti. Hehe. Pokoknya dari sekian banyak hal yang diucapkan sama mbak-mbak salesnya, yang saya ingat cuman dua hal. Kameranya bagus sama baterainya ngecasnya cepet. Kata mbaknya sih saking cepetnya dicas 5 menit bisa buat nelpon 2 jam. Kata saya dalam hati mah … “fitur ga guna. Jomblo nelpon 2 jam? Mau nelpon siapa? -__- .”

Tapi pada akhirnya saya beli juga, sih. Hehe. Btw, emang bener sih F9 ngecasnya cepet banget. Saya sih puas dengan itu. Walaupun… yah, ga kepake buat nelpon juga, sih. Tapi gapapa. At least ga ada perasaan was-was keabisan baterai. Dan soal kamera… nah ini dia yang mau saya bahas. Kameranya menipu ! !

Menipu gimana ? ?

Ok, saya jelaskan. Jadi kan oppo ini strategi marketingnya suka mengclaim diri sebagai raja selfie, sebagai hape yang emang di desain buat selfie. Yaudah gara-gara itu, saya coba membuktikannya dong. Penasaran aja hasilnya kayak gimana. Pada akhirnya… saya selfie. Dan hasilnya… menipu ! !

Iyaaa… menipunya itu kayak gimana ? !

Ok. Jadi gini. Maksud saya… kenapa hasilnya jadi kayak gini ? ? Haha.
Tuh, coba lihat foto di atas. Itu saya selfie pakai hape oppo. Gila! Hasilnya sungguh tidak terduga, kan? Sejak kapan saya seputih itu? Hahaha. Rasanya kayak aneh aja gitu lihat muka saya jadi putih. Padahal kan aslinya kulit saya sawo matang. Kenapa pas foto pakai oppo jadi putih? Menipu! Penipuan publik! Kamera oppo menipu!

Sekarang coba kita bandingkan saat saya selfie pakai Samsung. Hasilnya …
Tuh kan jadi beda banget. Pas ngaca item, selfie pakai Samsung item, begitu selfie pakai oppo jadi auto putih. Bener-bener penipuan. Hahaha. Tapi biarpun menipu, btw saya seneng-seneng aja kok sama hasil selfienya oppo. Seenggaknya sekarang saya lebih PD buat selfie. Bodo amat ga sama kayak aslinya. Yang penting bagus buat pencitraan di instagram. Hahaha.

Kamis, 27 September 2018

Alasan Kenapa Saya Suka Japanese Idol Group ! !


Jika saya berkata bahwa semua orang punya selera musik masing-masing, apakah kamu setuju dengan saya? Harusnya sih setuju lah, ya. Atau kalau pun kamu enggak setuju juga sebenarnya tidak akan memberikan efek apa-apa, kok. Tulisan ini juga tetap akan saya lanjutkan, dunia tetap akan berputar, kambing tetap akan makan rumput, walau terkadang juga dedaunan. Eh … saya nulis apa, sih? Ah, intinya enggak ada yang berubah!

Sama seperti kebanyakan manusia lain yang hidup di dunia ini, saya juga punya selera musik sendiri. Sebenarnya saya mendengarkan lebih dari 1 jenis musik, sih. Tapi di postingan kali ini saya hanya akan membahas salah satunya. Yak, Japanase idol group a.k.a idol grup Jepang. Ya, saya suka banget sama idol-idol Jepang.

Mungkin kamu akan bertanya ke saya dengan kalimat kayak … “Idol Jepang?”

Iya idol Jepang.

Kemudian mungkin kamu akan ngomong kayak … “Yang suaranya dicemprengin sama gayanya sok imut itu?”

Ho,o. Yang kayak begitu.

Lalu mungkin kamu akan bilang … “Iiihhh, jijik! Itu kan alay, kak!”

Lah, biarin. Emang kenapa?

Ok, saya sadar, kok. Bagi sebagian orang, idol grup Jepang memang sedikit bikin geli. Bahkan saya pernah chat sama orang (cewe, suka Japanese pop culture juga) yang bilang kalau dengerin atau nonton MVnya idol-idol bawaannya pengen nampol saking gelinya. Ah, atau jijik, ya? Ga tau, deh. Pokoknya perasaan-perasaan semacam itu lah. Geli, jijik, sok imut, yang gitu-gitu pokoknya.

Saya sadar itu. Saya juga sadar banget kalau penggemar idol-idol kayak saya cukup dekat dengan julukan pedo, lolicon, pervert, hentai, jomblo, dan lain-lain. Pokoknya yang ngenes-ngenes lah. Yang jelek-jelek. Tapi bodo amat. Saya tetap akan dengerin dan nontonin MVnya idol-idol apapun yang terjadi. Haha.

Btw, di postingan kali ini saya akan membeberkan alasan saya kenapa saya bisa begitu menyukai idol-idol Jepang. Dan alasan terkuat saya adalah ….

KARENA SAYA LOLICON ! !

Haha, engga lah, ya. Becanda! Saya becanda. Bukan itu alasannya. Lagian saya juga bukan lolicon, kok. Saya cuman seneng aja liat cewe cantik. Berapapun umurnya. Meskipun dia masih kecil. Hehe. Eh, yang begituan namanya lolicon, ya?

Ok, skip.

Sebenarnya alasan kenapa saya suka idol grup bukan karena lolicon. Tapi karena suara mereka. Ya, karena suara cempreng mereka. Ok, kamu akan menganggap saya aneh, hentai, atau apapun itu. Tapi serius, saya respect sama idol group gara-gara suara mereka cempreng.

Hmm… aneh, ya? Aneh sih emang. Ok, saya akan jelaskan semuanya dari awal. Jadi, saya adalah orang alay yang kebetulan suka banget bernyanyi dan saya jadikan story di IG. Nah, masalahnya suara saya ini ga bagus-bagus amat. Bisa dibilang cempreng. Pokoknya ga bagus, lah. Jadi, ketika saya bikin story saya lagi nyanyi, pasti ada aja yang reply kayak ngejek suara saya gitu. Awalnya engga saya peduliin, tapi lama-lama males juga dapet komen begitu mulu. Yaudah akhirnya kalau ada yang reply bilang kalau suara saya ga bagus, saya bales aja kayak …

“Kalau ngerasa suaranya bagus, kenapa ngga bikin juga?”

Dan biasanya orang-orang kayak gini akan bilang … “Gamau! Suaraku ga bagus! Malu!”

Laaaaah, aneh! Ngatain orang suaranya ga bagus tapi pas disuruh nyanyi gamau karena malu gara-gara suaranya juga ga bagus. Lagian, emang kenapa kalau suaranya ga bagus? Emang kalau suaranya ga bagus ga boleh nyanyi? Emang cuman orang-orang yang punya suara kayak Tulus, Afgan, Raisa aja yang boleh berekspresi lewat musik? Engga, kan. Engga, dong. Kenapa harus malu?

Inilah sebenarnya alasan terbesar saya kenapa saya suka idol grup. Ya karena suara mereka cempreng. Karena suara mereka engga merdu. Idol group bagi saya adalah sebuah tamparan keras untuk stigma yang telah terbangun di benak masyarakat selama ini. idol group membuktikan bahwa manusia dengan suara yang engga merdu tetap boleh kok mengekspresikan diri lewat musik. Idol group menunjukkan pada kita bahwa kamu engga harus jadi afgan kok buat sekedar nyanyi doang. Idol group mengajarkan pada kita bahwa musik adalah milik semua orang.

HIDUP JAPANESE IDOL GROUP ! ! HIDUP LOLICON ! !

#Ups hehe.

Selasa, 18 September 2018

Setelah Nonton The Nun [Review Film]


Dua hari yang lalu, saya nonton The Nun. Karena akhir-akhir ini saya jarang posting tulisan di blog, jadi kali ini saya akan mereview The Nun aja. Lumayan itung-itung nambah postingan.

Oh, iya. Disclaimer, saya bukan reviewer professional. Bisa jadi ini adalah review film terburuk yang akan anda baca sepanjang sejarah hidup anda. Ok, daripada berlama-lama mari kita langsung saja …
***
SINOPSIS
Ketika seorang biarawati muda di biara terpencil Rumania mengorbankan hidupnya sendiri, seorang pendeta dengan masa lalu yang kelam dan seorang calon biawawati dikirim oleh Vatikan untuk menyelidiki peristiwa ini. Bersama-sama mereka membuka rahasia rahasia yang tidak terduga.
***
Sekali lagi saya bukan reviewer professional. Jadi jangan heran kalau review saya nanti akan terkesan ngawur dan asal-asalan. Haha.

Jadi menurut saya secara cerita film The Nun biasa aja. Tidak seru-seru amat. Alasannya apa? sederhana saja. Sebagai film horror, jelas indikasi bagus tidaknya suatu film adalah bisa enggaknya film tersebut membuat penonton merasa takut. Jadi intinya sebagai film horror, kalau serem berarti bagus. Kalau enggak, berarti emang kurang.

Nah, yang saya rasakan saat nonton The Nun kemarin adalah … biasa aja. nggak serem. Saya bingung sih gimana jelasinnya, cuman menurut saya nggak serem aja. Seremnya cuman di bagian awal doang, itupun juga gara-gara kuping masih adaptasi sama sound di dalem bioskop. Begitu udah terbiasa kupingnya, ya biasa aja.

Ok, mungkin hanya sekian yang bisa saya tulis kali ini. Makasih ya udah meluangkan waktunya cuman buat baca tulisan yang intinya bilang kalau The Nun enggak serem. Hehe. Tuh kan, review film terburuk yang pernah anda baca. Haha.

Jumat, 14 September 2018

Ternyata Kartu Indosat Ooredoo Yang Hangus Bisa Diaktifkan Lagi


14 September 2018. Hmm… waktu cepat sekali berlalu, ya. Tau-tau udah tanggal 14 September aja. Itu artinya sudah setahun waktu berlalu sejak saya menulis tentang apakah kartu Indosat yang sudah mati masih bisa diaktifkan atau tidak di blog ini. Yang mana waktu itu, berdasarkan pengalaman pribadi, saya membuat kesimpulan bahwa nomor Indosat yang sudah mati tidak bisa diaktifkan kembali. Btw, kalau mau baca tulisan saya setahun yang lalu, KLIK DI SINI aja.

Nah, tepat setahun setelah peristiwa itu terjadi, sepertinya melalui postingan ini, saya ingin meralat kesimpulan saya di postingan yang saya post tepat setahun yang lalu. Ya, ternyata kartu Indosat yang sudah mati masih bisa diaktifkan kembali.

Jadi begini ceritanya ….

Dua hari yang lalu, saya menemani ayah saya ke galeri Indosat yang terletak di daerah Purwosari, Solo. Waktu itu kami berdua punya banyak alasan sih kenapa harus pergi ke galeri Indosat. Pertama, ayah saya pengen upgrade kartunya biar bisa dipakai buat 4G. Alasan lain, nomor adek saya terblokir dan mau diaktifkan lagi. Waktu itu saya sudah bilang ke ayah saya bahwa berdasarkan pengalaman, upaya untuk mengaktifkan kembali nomor Indosat yang udah terblokir itu bakalan sia-sia. Tapi kata ayah saya karena udah sekalian ke galeri Indosat yaudah coba ditanyakan aja, siapa tau bisa.

Singkat cerita, setelah ayah saya sukses mengupgrade kartunya, ayah saya nanya ke masnya yang jadi CS perihal bisa engganya nomor adek saya diaktifin lagi. Waktu itu saya udah skeptis. Saya yakin banget kalau ga bakal bisa.

Eh…  ternyata kalimat yang keluar dari mulut mas CS benar-benar jauh dari apa yang saya bayangkan. Iya, kata masnya nomornya bisa aktif lagi. Katanya selama matinya belum lebih dari 3 bulan masih bisa aktif. Tapi dengan syarat harus dirubah ke pasca bayar. Eh, atau pra bayar, ya? pokoknya itulah. Intinya tiap bulan harus bayar gitu. Kayak semacam berlangganan. Btw, yang begitu namanya pra bayar apa pasca bayar, sih?

Btw bayar bulanannya ga mahal, loh. Minimal cuman Rp. 38.000. Terus biaya ngerubah di awalnya cuman Rp. 50.000. Tapi kalau mau dipaketin pakai kuota internet tetep harus bayar lagi dong.

Singkat cerita, berbekal kartu keluarga dan KTP, nomor adek saya akhirnya aktif lagi. Ga perlu nunggu 3 bulan apa gimana. Langsung aktif di hari itu juga.

Mungkin cukup segini aja postingan saya kali ini. Intinya di sini saya ingin mematahkan apa yang saya tulis tepat setahun yang lalu di blog ini. Bahwa ternyata nomor Indosat yang udah mati masih bisa diaktifkan lagi.

Minggu, 02 September 2018

Setelah Nonton Wiro Sableng [Review Film]


Apa sih kegiatan yang biasa dilakukan oleh orang-orang untuk mengisi waktu luang mereka di sabtu sore? Hmm… jogging di area stadion? Duduk santai di taman? Jalan di mall? Atau nonton film di bioskop? Ya, paling cuman kisaran itu-itu aja sih opsinya. Atau, kalau kamu tinggal di desa, mungkin kamu bisa menambahkan menanam kacang panjang ke dalam daftar. Hehe.

By the way, kemarin, hari sabtu, tanggal 1 september 2018, untuk mengisi waktu senggang saya di sabtu sore, saya melaluinya dengan menonton film. Film yang saya tonton kemarin adalah Wiro Sableng Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212. Sebenarnya saya sih enggak minat-minat amat buat nonton film itu. Tapi berhubung diajakin teman (sialnya cowok -__-) dan lagi gabut, ya sudah saya ikut aja.

Ngomong-ngomong karena blog ini udah lama nggak terjamah, kayaknya ga ada salahnya juga kalau saya ngeriview film yang kemarin saya tonton. Hmm… oh, iya. disclaimer dulu, btw ini pertama kali saya meriview film di blog saya. Biasanya mah saya meriview anime. Itu pun juga dengan cara yang awur-awuran. Jadi kalau review yang saya tulis nanti terkesan agak aneh, ya tolong dimaklumi aja. Hehe.
***
SINOPSIS
Nusantara, abad ke-16, Wiro Sableng (Vino G Bastian), seorang pemuda, murid dari pendekar misterius bernama Sinto Gendeng (Ruth Marini), mendapat titah dari gurunya untuk meringkus Mahesa Birawa (Yayan Ruhian), mantan murid Sinto Gendeng yang berkhianat. Dalam perjalanannya mencari Mahesa Birawa, Wiro terlibat dalam suatu petualangan seru bersama dua sahabat barunya Anggini (Sherina Munaf) dan Bujang Gila Tapak Sakti (Fariz Alfarazi). Pada akhirnya Wiro bukan hanya menguak rencana keji Mahesa Birawa, tetapi juga menemukan esensi sejati seorang pendekar.
***
Ok, kita mulai saja ….

Aah, kok saya bingung ya harus mulai dari mana. Oh, saya tahu, mending saya mulai dengan memuji keasrian lokasi tempat film itu syuting. Tempatnya keliatan keren. Hutan-hutan gitu. Kalau buat foto-foto dan di upload di instagram, pasti keren banget, tuh.

Hmm … sepertinya saya memulai review saya dengan paragraf yang sangat keren, ya. Sangat-sangat terlihat seperti reviewer film professional, kan? Haha.

Saya mau bilang, ketika menonton Wiro Sableng kemarin, ada satu hal yang membuat saya terkejut. Itu tentang … jurusnya Wiro Sableng itu rasengan, ya? Iya rasengan. Rasengan yang itu, jurusnya Naruto. Ok, mungkin ini terdengar aneh tapi… pas Sinto Gendeng mengajari Wiro Sableng sebuah jurus yang saya ga tau namanya apa, pokoknya jurusnya itu kayak satu tangan berada di bawah dan tangan satunya lagi meliak-liuk di atasnya, kemudian di space kosong antara dua tangan itu, muncul pusaran angin. Waktu itu saya langsung mikir kayak … “ANJIR, INI MAH RASENGAN!”

Waktu itu saya langsung mikir jangan-jangan Wiro Sableng niru Naruto? Ah, tapi ga mungkin, dong. Kan Naruto dikarang tahun 1999. Sementara cerita Wiro Sableng yang novel, udah ada sejak 80an (atau mungkin sebelum itu). Jadi ga mungkin kalau Wiro Sableng niru Naruto. Atau jangan-jangan Naruto yang niru Wiro Sableng? Tapi… yakali Naruto niru Wiro Sableng -__-. Gamungkin lah, ya. Haha.

Gatau kenapa saya juga agak terganggu dengan ketawanya Wiro. Aneh aja gitu. Kayak maksa. Oh, iya. Pas bagian awal-awal film, pas Sinto ngobrol sama Wiro tentang ajarannya, di situ tiba-tiba muncul banyak sekali kata “212”. Haha. Emang sih “212” di sini yang dimaksud adalah ajarannya Sinto Gendeng. Tapi gatau kenapa saya pengen ketawa aja. Sumpah ya, mendengar banyak sekali kata “212” secara beruntun dalam waktu yang singkat itu bikin saya ……… gajadi ah, kayaknya bahaya kalau saya lanjutin. Wkwk.

Soal adegan berantem, pas nonton, secara reflek otak saya langsung mikir kayak … “OH, JADI WIRO SABLENG TUH VERSI KEARIFAN LOKAL DARI FILM-FILM JACKIE CHAN, THO?” haha. Iya, gatau kenapa saya langsung kepikiran sama Jackie Chan. Pemicunya jelas, karena mereka sama-sama berantem dengan cengengesan.

Di film ini, saya akhirnya tahu kegunaan sesungguhnya dari sebuah kapak. Jadi begini, awalnya selama ini karena senjata Wiro adalah kampak, saya pikir cara menggunakannya adalah dengan membacokkannya pada tubuh lawan. Apalagi kapak tersebut punya dua mata, pasti enak banget buat ngebacok lawan, kan. Eeh, pas kemarin nonton, ternyata kampaknya…. DITIUP BUAT JADI SULING! -___-. Astagaaa, gimana ceritanya kapak ditiup bisa ada bunyinya wooooooy! -___-

Apa lagi, ya? Oh, iya. kayaknya film Wiro Sableng alurnya kecepetan, deh. Eh, kecepetan ga, sih? Entah menurut kamu gimana. Tapi kalau menurut saya iya. Jadi kayak isinya tuh cuman berantem, berantem, dan berantem. Kayak buru-buru gitu. Ga ada waktu buat memperkenalkan tokoh. Jadi yang saya rasakan adalah saya jadi ga bener-bener tahu sebenarnya karakter si anu itu gimana, si ini itu gimana. Ga ada waktu buat nyantai. Pokonya berantem mulu. Dan ga tau kenapa, liat orang-orang yang ‘ga saya kenal’ tiba-tiba berantem mulu membuat saya sedikit capek. 

Ya, jujur saya capek nonton film Wiro Sableng kemarin. Buat fans Wiro Sableng, sorry yak (^~^). Udah lah segini aja reviewnya. Saya udah gatau lagi harus nulis apa. Haha.