Sabtu, 16 Januari 2016

Setelah Baca Narcissu [Review Buku]



Pada akhir Desember tahun lalu, aku pergi ke UMS Book Store untuk menukarkan voucher buku gratis sebesar Rp.100.000-. Lumayan lah.  Bisa buat nambahin koleksi buku di rumah.

Dan akhirnya, setelah berputar-putar cukup lama, aku memutuskan untuk membawa pulang dua buku. Yang pertama, Paranorak Activity karya Exis Wijaya. Dan yang kedua, novel terjemahan Jepang yang berjudul Narcissu karya Tomo Kataoka.

Di kesempatan kali ini, aku pengen sok-sokan ngeriview buku yang terakhir aku sebut di paragraf sebelumnya. Yap, tepat sekali. Narcissu karya Tomo Kataoka. Dan mungkin lain kali aku juga harus bikin review yang tentang buku Paranorak Activity. Bukan apa-apa, cuman  kayaknya belum ada blog yang ngasih review karya dari Exis Wijaya itu. Menjadi pioneer kayaknya akan jadi hal yang menarik.

Ok, kembali kepada novel Jepang yang akan aku review kali ini. Kita mulai dari informasi dasar.

Narcissu (ナルキッソ) merupakan light novel karangan Tomo Takaoka yang diadaptasi dari game/visual novel yang didesain oleh beliau sendiri. Mulai terbit di jepang pada tahun 2008. Dan mulai dicetak di Indonesia pada … aku tidak yakin, tapi yang tertulis di buku sih 2015.
***
TULISAN YANG ADA DI COVER BELAKANG BUKU
“Hanya tempat untuk menghabiskan hidup.”

Pada suatu hari di musim gugur, seorang anak laki-laki yang hampir tak bernapas, Yuu Atou, dirawat di L7. Begitu juga gadis cantik dengan rambut hitam panjang pasien yang lebih dulu dirawat di sana, setsumi, golongan darah O, seperti tertera di gelang putih yang dikenakannya, seorang anak perempuan dengan ekspresi wajah tidak menyenengkan karena jantungnya nyaris tak berdetak. Keduanya akan mati karena penyakit yang dideritanya. Menjelang akhir hayat pilihannya hanya rumah atau ruang rawat L7, namun mereka memilih untuk mencuri mobil ayah Yuu dan kabur tanpa tujuan maupun memikirkan masa depan mereka… hingga maut menjemput. Karya menyentuh kreator game terkenal Tomo Kataoka, metamorfosis game hadir dalam sebuah novel.
***
Penilaianku tentang buku ini …

COVER
Ya, cover. Alasan utama kenapa aku membawa pulang buku ini adalah … tepat, karena covernya kawaii. Entah kenapa imanku tergoyahkan hanya karena cover depannya. Kawaii abis. Pengen bukti? Bisa dilihat di gambar paling atas.

ILUSTRASI
Sebagai light novel, tentu saja aku menyoroti bagaimana ilustrasinya. Dan sayangnya aku agak kecewa karena ternyata ilustrasinya nggak sekawaii covernya.


KENIKMATAN MEMBACA
Aku nggak tahu kenapa tapi, kayaknya aku agak bosen. Di awal aku sempat menduga ini akan keren. Tapi, sekali lagi nggak tahu kenapa aku nggak merasa berdebar pas membacanya. Maksudku, aku nggak ngerasa penasaran. Kayak biasa aja gitu.

AKHIR YANG NGGAK KETEBAK
Awalnya aku berpikir di akhir Yuu Atou dan Setsumi akan jadian. Atau seenggaknya mereka akan mati bersama. Tapi ternyata malah …… sorry, aku tetap pada pendirianku sebagai manusia anti spoiler. Kalau mau tahu akhirnya kayak gimana, bisa beli dan baca sendiri. Hehehe.

Kayaknya cuman itu aja yang bisa aku tulis tentang light novel Narcissu karya Tomo Kataoka. Semoga artikel ini bermanfaat.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar