Senin, 23 November 2015

Setelah Baca Kambing Jantan [Review Buku]



Selamat gini hari semuanya. Kali ini, aku pengen nulis tentang buku yang legendaris banget. Buku pertamanya Raditya Dika yang judulnya Kambing Jantan (Sebuah Catatan Harian Pelajar Bodoh). Dengan kata lain, kali ini aku pengen sok-sokan ngeriview buku.

Buku ini ditulis oleh Raditya Dika dan terbit pada tahun 2005. Semua tulisan di buku ini diambil dari postingan di blog pribadinya yang ditulis dari tahun 2002 sampai 2004. Katanya sih, semuanya kisah nyata yang dialami oleh sang penulis.

Oh iya. Kenapa di awal aku bilang buku legendaris? Karena bisa dibilang bahwa suksesnya buku ini menjadi best seller adalah titik di mana karier kepenulisan Raditya Dika berawal. Buku ini juga jadi awal mula berkembangnya genre Pelit Comedy di Indonesia.

Alasan lain kenapa aku menyebut buku ini legendaris karena walau buku ini diterbitkan pada tahun 2005, bukunya masih ada di toko buku hingga saat ini loh. Bahkan buku yang aku beli itu cetakan ke-45.

Keren nggak? Eh, keren nggak, sih?
 ***
TULISAN YANG ADA DI COVER BELAKANG BUKU

Esok paginya, ternyata jerawat gw makin banyak!!!
 
Tidakkkk… rupanya ada yang infeksi gitu soalnya si tukang salon salah ngasih obat… nyokap gw langsung panik… mulai saat itu, dia bersiin muka gw pake lotion ama toner pembersih setiap malam… ajaibnya, setiap kali dibersiin ama dia, paginya jerawat gw berkurang banyak sekali!!!
 
Selidik punya selidik, gw bertanya pada sang mama…
 
Gw: Ma, kok jerawatnya ilang banyak banget sih? Lotionnya bagus yah?
Nyokap: Wahhh…, rasahasianya bukan di krim ato tonernya, Kung…
Gw: Trus?
Nyokap: Rahasinya tuh pada kain yang Mama pake buat bersiin muka kamu!
 
Pas gw ngeliatin tuh kain… ternyata bentuknya segitiga…, ternyata ada karetnya di bagian atas…, ternyata… itu adalah kolor bokap gw!!! TIIIDAAAAAKKK…! Jadi, selama ini nyokap gw menjamah dan mengusap muka gw pake kolornya bokap… huhuhu… nasib… tapi manjur lho!
 
Pesan moral: ternyata selain buat topi, kolor punya kegunaan lain yang menakjubkan!
***
Penilaianku tentang buku ini … 

Gimana ya? Keren deh pokoknya. Lucu. Menghibur. Udah itu aja.

Soal EYD, emang sih amburadul. Namanya aja blog yang dibukuin. Tapi semua itu nggak mempengaruhi kekerenan buku ini kok.

Ada beberapa bagian yang aku cuma nyengir. Tapi ada juga bagian-bagian lain yang bikin aku ngakak.

Paling seneng kalau pas Radith cerita soal kehidupannya di Australia. Asik aja rasanya. Entah kenapa itu membuatku jadi pengen kuliah di luar negeri juga. Hehehe.

Ok, sebelum aku mengakhiri semuanya, aku mau mengakui sesuatu. Jujur aku tahu membaca Kambing Jantan yang terbitan 2005 pada akhir 2015 adalah sesuatu yang telat. Sangat-sangat telat. Tapi, nggak ada kata terlambat kok untuk menikmati karya yang hebat.

Baca buku Kambing Jantan di tahun 2015 itu ibarat kayak nangkep capung di Gunung Semeru. Nggak nyambung emang.

Jadi, buat siapapun yang belum baca buku ini, rekomendasi buat kamu. Tapi, siapa juga sih yang belum baca buku ini?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar