Minggu, 04 November 2018

Tampang Boyolali, Tampang Missqueen ! ! #SaveMukaBoyolali


Sama seperti apa yang biasa dilakukan orang-orang lain ketika gatau apa yang harus dilakukan, kemarin, di tengah gabut kronis yang melanda, saya iseng-iseng liatin story WA dari teman-teman –atau siapapun- yang ada di kontak saya. Kemudian, bersliweran lah satu demi satu story yang beraneka ragam isinya. Dari yang pamer kegiatannya sampai curhat ada.

Ga ada yang menarik. Biasa aja. Ga bikin rasa bosen gara-gara gabut saya ilang. Sampai akhirnya… saya nemu salah satu story yang isinya foto si pemilik akun. Story itu bikin saya agak penasaran. Bukan karena fotonya. Tapi captionnya. Di situ tertulis #SaveMukaBoyolali. Dalam hati saya bertanya kayak … “wah, apaan nih? Ada apa dengan muka Boyolali?”. Tapi rasa penasaran itu ga bertahan lama. Karena abis itu saya mikir kayak … “bodo ah, ga penting.”

Story demi story lain mulai bersliweran. Masih sama kayak yang sebelumnya, kaga menarik. Hingga akhirnya lagi-lagi ada satu story yang sukses membuat rasa penasaran saya bangkit kembali. Lagi-lagi polanya sama, foto si pemilik akun dengan caption berhastag #SaveMukaBoyolali.

Kali ini, saya gabisa menahan rasa penasaran saya. Sebagai manusia yang di KTPnya tercatat sebagai warga Boyolali, saya bener-bener pengen tau sebenernya ada apaan sih? Lalu, bertanyalah saya kepada si pemilik akun yang bikin story #SaveMukaBoyolali. Akhirnya, dari dia saya mendapatkan jawaban. Ternyata hastag tersebut muncul sebagai reaksi atas pidato Prabowo Subianto saat beliau melakukan kunjungan di Boyolali. Sebuah pidato yang dianggap menyakiti hati warga Boyolali. Pidatonya kurang lebih begini:

“…Tapi begitu saya lihat Jakarta, saya melihat hotel-hotel mewah. Gedung-gedung menjulang tinggi. Sebut aja hotel paling mahal di dunia, ada di Jakarta Ada Rich Carlton, ada Waldorf Astoria, ngomong aja kalian nggak bisa sebut dan macem-macem itu semua. dan saya yakin kalian nggak pernah masuk hotel-hotel tersebut, betul? Mungkin kalian diusir, tampang kalian tidak tampang orang kaya, tampang kalian ya tampang orang boyolali ini….”

Nah, begitulah potongan pidato dari bapak Prabowo Subianto yang dipermasalahkan tersebut. Di situ Prabowo seolah kesannya menganggap bahwa tampang-tampang Boyolali itu tampang-tampang miskin. Tampang-tampang ga pernah masuk hotel mewah. Aah, jangankan masuk, nyebut namanya aja syusah. Haha. Saya tau mungkin Prabowo konteksnya ingin bercanda, tapi pada akhirnya tetep aja malah jadi panas.

Langsung viral deh di sosmed. Bahkan di Twitter, hastag #SaveMukaBoyolali kabarnya sempat jadi trending topic. Apakah pidato pak Prabowo hanya sebatas panas di sosmed? Hmm, sayangnya engga. Gara-gara pidato tersebut, pak Prabowo sampai dilaporkan polisi. Ga berhenti di situ, bahkan hari ini (4/11/18), ada demo yang mempersoalkan hal itu loh. Panas sekali ya situasinya. Haha.

So, sebagai warga Boyolali yang memiliki tampang sangat Boyolali, bagaimana pendapat saya tentang pidato tersebut?

Hmm… tanggapan saya sih jujur… biasa aja. Iya, biasa aja. Justru saya malah ngakak. Sumpah saya ngakak. Ya gimana, abis lucu banget. Tampang Boyolali? Hahaha. Btw, kalau boleh jujur, Boyolali itu emang bulliable banget sih. Dengan kata lain, emang sasaran empuk buat dikata-katain.

Di Solo Raya, sebenarnya posisi Boyolali emang mirip kayak Bekasi di Jabodetabek. Sering diledekin. Kenapa saya bisa bilang begitu? Ya karena saya mengalami sendiri. Sebagai warga Boyolali bagian timur yang bahkan lebih deket ke Solo daripada Boyolali Kota, sehingga mau gamau lebih banyak melakukan aktivitas di Solo, emang warga Boyolali itu di tongkrongan sering diledekin karena dianggap ndeso.

“Boyolali itu ga ada apa-apa, hiburannya cuman tabrakan.”

“Kalau kalian lihat orang pakai jaket dealer naik motor di jalan, pasti orang Boyolali tuh”

Saya sering tuh dengar orang ngeledekin saya karena saya orang Boyolali pakai kalimat-kalimat kayak gitu. Satu-satunya senjata saya buat ngebales ya cuman…

“Seenggaknya Boyolali punya bandara!”

Nah, jadi saking seringnya dibully gara-gara tampang saya tampang Boyolali, saya jadi kebal. Jadi ketika dengar Prabowo bilang tampang Boyolali ga pantes masuk hotel mewah, saya ngakak. Terus ngomong dalam hati kayak… “Anjir, kok berasa kayak lagi ditongkrongan ya”

Singkatnya, saya ngga tersinggung dengan ucapan Prabowo. Lantas, apakah saya membenarkan ucapakan beliau? Engga juga. Bagi saya Prabowo tetap salah. Bagi saya ucapan beliau biasa aja. Tapi masalahnya, sensitivitas setiap orang terhadap ketersinggungan kan beda-beda. Bagi saya biasa, bagi orang lain bisa jadi menyakiti. Dan kenyataannya, puluhan ribu orang tersakiti oleh ucapan beliau. Puluhan ribu orang ketriggered sama ucapan Prabowo. Yang awalnya bercanda malah akhirnya jadi kasus. Karena bagaimanapun kita, bahkan seorang seperti Prabowo pun gabisa mengendalikan respon orang lain.

Di demo dan bahkan dilaporkan ke polisi? Kalau menurut saya, Pak Prabowo dapet apa yang dia tanam, sih. Lain kali ati-ati pak kalau ngomong. (^_^)

Selasa, 30 Oktober 2018

Kulit Sawo Matang Mudah Terbakar ! !


“Punya kulit sawo matang mah enak, tahan sinar matahari ! !”

Hmm.. pernah nggak sih kamu dengar kalimat kayak gitu? Pernah dong, ya. By the way, gatau kenapa saya kesel loh setiap kali dengar kalimat kayak gitu. Anjir, tahan sinar matahai apaan?! Mitos terbesar abad ini itu mah.

Kenapa saya bisa bilang begitu? Kenapa saya bisa bilang kalau anggapan bahwa kulit sawo matang tahan sinar matahari adalah mitos terbesar abad ini? Soalnya… kulit saya sawo matang dan saya nggak tahan sama matahari. Haha. Gatau kenapa kulit saya kayak gampang terbakar gitu. Padahal sawo matang lho. Haha.

Padahal ya, secara teori kulit itu, semakin gelap maka dia akan mengandung semakin banyak melanin. Yang mana itu berfungsi memperkecil resiko penyakit kayak kanker kulit gitu. Terus juga semakin banyak melanin, dia akan lebih tahan sama sengatan sinar matahari. Kayaknya sih gitu. Gatau deh bener apa kaga. Kalau salah ya saya mohon maaf. Maklum bukan dokter kulit dan kelamin. Hehe.

Makanya kita sering dengar kan kalau bule-bule biasanya ga tahan sama matahari. Maka dari itu mereka kalau keluar rumah sering pakai yang namanya sun block. Nah, di sisi lain, orang berkulit yang cenderung lebih gelap, katanya lebih tahan sama matahari. Katanya sih gitu. Tapi kok saya ngerasanya engga gitu ya? Hmm…

Ok, sekarang pertanyaannya… sawo matang itu masuk kategori gelap ya?

Kalau menurut saya sih iya. Jadi sawo matang kan coklat. Tingkat kegelapannya cuman setingkat di bawah kulit hitam kayak orang Afrika gitu. Kalau yang paling cerah mah tetep bule Eropa Utara kayak Inggris Jerman gitu. Abis itu baru bule Eropa Selatan kayak Spanyol Italia. Pokoknya sawo matang itu gelap. Btw, ini ga bermaksud rasis loh ya. Cuman mengutarakan pendapat pribadi.

Nah, kan sawo matang kan gelap tuh. Kok bisa-bisanya saya bilang kalau sawo matang tahan matahari itu cuman mitos? Kan banyak mengandung melanin kulitnya? Secara teori, saya gatau ya. Dibilangin saya bukan dokter spesialis kulit dan kelamin, kok. Haha.

Tapi meski saya ga punya teori yang mendukung argument saya, seenggaknya saya sendiri ngerasainnya kayak gitu. Jadi gatau kenapa kalau saya kena sinar matahari secara langsung agak lama dikit, kulit rasanya terbakar. Kayak ga nyaman itu kulitnya. Panas banget rasanya. Sumpah ga bohong. Berminyak gitu. Ah ga nyaman deh pokoknya.

By the way, saya pernah demi menurunkan berat badan, saya nekat jogging jam 9 pagi sama renang di siang bolong. Hahaha. Sumpah kulit langsung auto ga nyaman. Kebakar gitu rasanya. Apakah kulit saya menggelap? Tentu saja. Kalau ga percaya lihat gambar di bawah aja.
NORMAL
ABIS JOGGING JAM 9

Tuhkan. Gosong parah. Masa terkelam dalam hidup itu mah. Hahaha. Kapok! Gamau aneh-aneh pakai acara jogging jam 9 segala. Gamau lama-lama kena matahari juga. Tapi aneh juga ya. sawo matang tapi gampang kebakar. Jangan-jangan kulit saya sensitive? Gatau ya.

By the way, ayah saya pernah bilang ke saya gara-gara gamau aktivitas dibawah matahari…

“Cowo kok takut item.”

Bukan takut item pak -___-. Tapi seriusan rasanya bener-bener ga enak. Kasian kulit saya. wkwwk.

Selasa, 02 Oktober 2018

Pengen Bunuh Diri ! !


Pernah ga sih kepikiran buat bunuh diri? Ga pernah, ya? Umm… kayaknya kamu bohong, deh. Kalau ga pernah, kok bisa nyasar ke postingan ini? Haha. Yakin deh, kamu nyasar ke sini pasti gara-gara search di google pakai keyword “Pengen Bunuh Diri” atau “Pengen Mati” gitu. Iya, kan? Eh, engga, ya? Berarti saya aja yang sok tau. Hehe.

Btw, saya sering loh ngerasa pengen bunuh diri. Pengen mati gitu. Gatau kenapa kayak bosan hidup aja gitu. Kayak ngapain, sih? Hidup ini buat apa? Berasa ga ada motivasi. Berasa ga ada alasan buat tetap hidup. Hidup saya juga ga penting juga, kok.

Gimana, ya? Kayaknya saya pengen bunuh diri gara-gara ini, deh. Hambar banget. Ga punya goal. Ya, saya ga punya sesuatu buat dikejar. Berasa sia-sia aja. Membosankan. Ga ada moodboster juga. Ga pernah ngerasa bahagia juga. Gatau kenapa saya ngerasa hidup saya ini lagi di pause. Kayak seolah ga berjalan gitu. stuck, Ga berkembang. Ibarat film, ya itu tadi, hidup saya kayak lagi di pause. Jadi berhenti aja gitu. Jadi saya sering mikir kayak … “daripada cuman di pause, kenapa ga benar-benar di akhiri sekalian?”

Jangan bunuh diri, dong! Itu paling cuman emosi sesaat doang …

Umm… iya kali, ya. Tapi kayaknya engga, deh. By the way, saya udah kepikiran buat pengen bunuh diri lebih dari 10 tahun, loh. Iya, sejak saya masih SMP saya udah sering mikir kayak … “bunuh diri enak, nih” gitu. Depresif banget yak hidup saya. Haha. Tapi emang saya orangnya depresif, sih. Jadi kayak ada masalah apa gitu tiba-tiba kepikiran buat pengen mati aja. Atau pas lagi gabut gitu, gatau mau ngapain, tiba-tiba pengen mati. Haha. By the way saya ga lagi becanda. Saya mah orangnya s e r i u s ! !

Kalau udah pengen sejak lama, kenapa ga di realisasikan?

Hmm… kenapa, ya? Soalnya saya penakut. Haha.  Iya bener, saya orangnya penakut. Saya adalah tipe orang yang berani ngayal tanpa benar-benar berani berusaha buat mewujudkannya. Ga cuman dalam hal bunuh diri. Ini terjadi dalam banyak hal. Ngayal pengen deketin cewe A lah, ngayal pengen nyobain hal X lah, dan tentunya, ngayal buat bunuh diri. Hehe. Saya itu penakut. Saya ga pernah punya keberanian buat ngelakuin apapun. Makanya saya pengen mati aja. Tapi, saya ga berani. Haha.

Lagian, saya bukan orang yang pengen bunuh diri gara-gara masalah yang pelik. By the way saya juga ga punya masalah yang pelik, sih. Saya bukan orang yang pengen bunuh diri gara-gara keluarganya broken home. Saya bukan orang yang pengen bunuh diri gara-gara terlilit utang dengan jumlah yang besar. Saya bukan orang yang pengen bunuh diri gara-gara patah hati. Saya bukan orang yang pengen bunuh diri gara-gara dibully. Saya pengen bunuh diri cuman gara-gara gatau mau ngapain. Saya pengen bunuh diri cuman gara-gara gabut ! !   Haha. Makanya saya masih ragu. Masih takut-takut.

Lah, masih takut juga ternyata -____-. Kenapa? Takut dosa, ya? Takut masuk neraka?

Aah… ga juga. Bukan karena itu. Saya mah ga pernah mikirin dosa. Haha. Jadi apa yang saya takutkan? Umm… yang saya takutkan… kayaknya bunuh diri itu sakit, deh. Iya, cuman itu doang yang saya takutkan. Gatau kenapa saya selalu mikir kalau kayaknya bunuh diri itu sakit.

Sekarang gini, deh. Coba bayangkan leher kamu tercekik oleh sebuah tali tambang. Bayangkan kamu kehabisan napas sampai melet-melet gara-gara itu. Tuh kan, ngebayanginnya aja udah ngilu. Atau kalau engga bayangkan kamu lompat dari gedung lantai 7. Bayangkan yang nyentuh tanah adalah kepala kamu duluan dan akhirnya … aaaah, saya ga berani ngelanjutin nulis kalimat yang barusan. Haha. Tuh kan, kayaknya bakalan sakit banget. Makanya saya takut. Saya mah orangnya gamau terluka. Mending mundur daripada sakit hati. <~~ lah apaan sih? Haha.

Ini sebenarnya beneran pengen bunuh diri ga, sih?

Pengen dong ! !

Yaudah buruan ! !

Ya ga sekarang juga kali. -___-. Sabar. Kan saya tadi udah bilang, hidup saya itu ngebosenin. Hidup saya itu kayak lagi di pause. Saya mah pengen coba jalanin dulu aja. Siapa tau tiba-tiba ada sesuatu yang bisa bikin hidup saya berputar lagi. Siapa tau tombol play di hidup saya tiba-tiba kepencet, membuat semua kebosanan ini tersingkir. Siapa tau?

Tapi by the way, sampai kapan saya akan coba jalanin ini? Hmm… gatau, ya. Kayaknya saya emang harus bikin deadline, deh. Saya gabisa gini terus. Saya gabisa menjalani hari demi hari cuman nunggu saya mati alami dengan hari-hari penuh kebosanan. Bayangin kalau saya mati alami di umur 70an. Itu berarti masih ada 50an tahun lagi hari-hari yang harus saya lalui dengan penuh kebosanan. Anjir, males banget sumpah. Gamau ! !

Tapi sampai kapan? Aah… bentar, biarkan saya mikir dulu. Umm… saya tau. 3 tahun! Ya, 3 tahun. Itu batas waktu saya. Jadi, 3 tahun dari sekarang, kalau hidup saya ga ada perubahan, masih gini-gini aja, kayaknya beneran saya bakal bunuh diri, deh. Suicide yuk, mari kita bundir. Haha.

By the way, terakhir nih. Tolong doakan saya agar 3 tahun lagi saya benar-benar punya keberanian buat bunuh diri yak (^~^).

Minggu, 30 September 2018

Kamera OPPO Menipu ! !


Kamera hape oppo menipu ! ! Ya, menipu banget ! ! Syangat-syangat menipu ! ! Mau tau kenapa saya bilang kalau kamera hape oppo menipu ? ? Saya akan jelaskan alasan saya di postingan ini ! !

Umm … btw, kok saya bingung ya gimana cara saya untuk memulai bercerita. Hmm… ah, saya tau. Jadi begini, saya baru aja beli hape baru. Ah, sebenarnya ga baru aja juga, sih. Dua apa tiga minggu yang lalu gitu. Dua atau tiga minggu itu itungannya masih baru aja ga, sih? Baru dong, ya. Eh, engga? Udah lah biar gampang anggep aja baru gitu aja.

Jadi hape yang saya beli itu Oppo F9. Btw kenapa saya beli hape itu? Ya karena hape saya yang lama emang udah waktunya ganti. Tapi kenapa pilih oppo F9? Hmm… kenapa, ya? Gatau juga, sih. Pengen ganti suasana aja. Dari dulu saya pakainya Samsung. Jadi biar ada inovasi gitu. Selain itu mungkin saya juga termakan bujuk rayu mbak-mbak salesnya kali. Haha.

Jadi waktu itu mbak-mbak salesnya bilang ke saya kalau hape oppo F9 ini “bla… bla… bla…” umm… btw saya nulis “bla bla bla” bukan karena saya males nulis. Tapi emang gara-gara saya gatau dia ngomong apaan. Saya kaga ngerti. Hehe. Pokoknya dari sekian banyak hal yang diucapkan sama mbak-mbak salesnya, yang saya ingat cuman dua hal. Kameranya bagus sama baterainya ngecasnya cepet. Kata mbaknya sih saking cepetnya dicas 5 menit bisa buat nelpon 2 jam. Kata saya dalam hati mah … “fitur ga guna. Jomblo nelpon 2 jam? Mau nelpon siapa? -__- .”

Tapi pada akhirnya saya beli juga, sih. Hehe. Btw, emang bener sih F9 ngecasnya cepet banget. Saya sih puas dengan itu. Walaupun… yah, ga kepake buat nelpon juga, sih. Tapi gapapa. At least ga ada perasaan was-was keabisan baterai. Dan soal kamera… nah ini dia yang mau saya bahas. Kameranya menipu ! !

Menipu gimana ? ?

Ok, saya jelaskan. Jadi kan oppo ini strategi marketingnya suka mengclaim diri sebagai raja selfie, sebagai hape yang emang di desain buat selfie. Yaudah gara-gara itu, saya coba membuktikannya dong. Penasaran aja hasilnya kayak gimana. Pada akhirnya… saya selfie. Dan hasilnya… menipu ! !

Iyaaa… menipunya itu kayak gimana ? !

Ok. Jadi gini. Maksud saya… kenapa hasilnya jadi kayak gini ? ? Haha.
Tuh, coba lihat foto di atas. Itu saya selfie pakai hape oppo. Gila! Hasilnya sungguh tidak terduga, kan? Sejak kapan saya seputih itu? Hahaha. Rasanya kayak aneh aja gitu lihat muka saya jadi putih. Padahal kan aslinya kulit saya sawo matang. Kenapa pas foto pakai oppo jadi putih? Menipu! Penipuan publik! Kamera oppo menipu!

Sekarang coba kita bandingkan saat saya selfie pakai Samsung. Hasilnya …
Tuh kan jadi beda banget. Pas ngaca item, selfie pakai Samsung item, begitu selfie pakai oppo jadi auto putih. Bener-bener penipuan. Hahaha. Tapi biarpun menipu, btw saya seneng-seneng aja kok sama hasil selfienya oppo. Seenggaknya sekarang saya lebih PD buat selfie. Bodo amat ga sama kayak aslinya. Yang penting bagus buat pencitraan di instagram. Hahaha.